Friday, November 21, 2014

MEMELIHARA ANJING DI RUMAH

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin


Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Sesungguhnya di dalam rumah, kami memiliki anjing betina yang kami peroleh. Tadinya, kami tidak mengetahui hukum memelihara anjing tanpa keperluan. Setelah kami mengetahui hukumnya, kami mengusir anjing tersebut, dan ia tidak mau pergi karena sudah sangat jinak di rumah dan saya tidak ingin membunuhnya. Apakah jalan keluarnya.?

Jawaban
Termasuk perkara yang tidak disangsikan padanya adalah diharamkannya bagi manusia memelihara anjing kecuali dalam beberapa perkara yang ditegaskan oleh syara’ atas bolehnya memeliharanya. Karena sesungguhnya.

“Artinya : Siapa yang menjadikan anjing –kecuali anjing penjaga ternak, atau anjing pemburu, atau anjing penjaga tanaman- niscaya berkuranglah satu qirath pahalanya setiap hari” [1]

Apabila berkurang pahalanya satu qirath berarti ia berdosa dengan perbuatannya tersebut, karena hilangnya pahala seperti mendapatkan dosa, keduanya menunjukkan haramnya. Dalam kesempatan ini, saya memberi nasehat kepada orang-orang yang tertipu dengan perbuatan orang-orang kafir berupa pemeliharaan terhadap anjing, merupakan perbuatan keji.

Kenajisannya lebih berat daripada najis-najis lainnya. Sesungguhnya najis anjing tidak bisa suci kecuali dengan tujuh kali basuhan, salah satunya dengan tanah. Sampai-sampai babi yang keharamannya ditegaskan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam Al-Qur’an dan ia adalah rijs (najis), kenajisannya tidak sampai kepada batas ini. Anjing adalah najis yang sangat buruk sampai kepada batas ini. Anjing adalah najis yang sangat buruk. Namun sangat disayangkan, sebagian orang tertipu dengan orang-orang kafir yang terbiasa melakukan perbuatan-perbuatan tercela, maka mereka memelihara anjing ini tanpa da keperluan, tanpa keterpaksaan.

Memelihara, mendidik dan membersihkannya padahal ia tidak pernah bersih selamanya. Walaupun dibersihkan dengan air laut niscaya tidak akan pernah bersih karena najisnya bersifat ain (dzatnya). Kemudian mereka mengalami kerugian yang sangat banyak, menyia-nyiakan harta dengan pemeliharaan tersebut dan (Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah melarang menyia-nyiakan harta) [2].

Saya menyarankan kepada mereka agar bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mengeluarkan anjing dari rumah mereka. Adapun orang yang membutuhkannya untuk berburu, atau bertani atau memelihara ternak, sesungguhnya hal tersebut tidak apa-apa karena adanya izin dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan hal tersebut.

Tinggal jawaban terhadap pertanyaan saudara ini, kami katakan kepadanya. Apabila anda telah mengeluarkan anjing ini dari rumah dan mengusirnya, lalu ia datang lagi, maka anda tidak bertanggung jawab terhadapnya. Jangan anda biarkan ia tetap berada di sisi anda, jangan diberi tempat. Apabila anda terus memperlakukannya seperti ini di belakang pintu, kemungkinan ia akan pergi dan meninggalkan kota dan makan dari rizki dari Allah Subhanahu wa Ta’ala sebagaimana anjing-anjing lainnya.

[Fatawa Syaikh Ibn Utsaimin, jilid II]

[Disalin dari kitab Al-Fatawa Asy-Syar’iyyah Fi Al-Masa’il Al-Ashriyyah Min Fatawa Ulama Al-Balad Al-Haram, Penyusun Khalid Al-Juraisiy, Edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Terkini, Penerbit Darul Haq]
_______
Footnote
[1]. HR Al-Bukhari dengan seumpamanya dalam Adz-Dzba’ih dan Ash-Shaid (5480-5482), Muslim dalam Al-Musaqat (1574)
[2]. HR Al-Bukhari Dalam Az-Zakah (1477) dan Muslim dalam Al-Aqdhiyah (593)

Sunday, October 12, 2014

ABAH (2)

Kalau ikutkan hati, tak mahu tinggalkan abah yang tidak sihat. Namun apa daya, tempat aku mencari rezqi untuk hidup, jauh dari abah. Mahu tak mahu; dengan hati yang amat berat, aku mesti juga balik petang ini, bersama ingatan betapa abah sedang menanggung kesakitan. Masih terngiang-ngiang di telinga, dia terbatuk-batuk menahan kesakitan pagi tadi semasa di bawa ke klinik. Masih terakam betapa lemahnya dia nak keluar dan masuk kereta. Syukur kepada Allah kerana menganugerahkan 'ibu' Bibah kepada abah dan kami, adik beradik. Ibu Bibah, sentiasa setia menemani abah selepas ditinggalkan arwah mak kerana dipanggil pulang ke hadhrat Allah. Ya Allah. Berkati ibu. Kurniakan dia kesihatan. Kami amat berterima kasih kepadanya. Terima kasih juga kepada adik bungsu kami serta isteri dan anak-anaknya yang selalu juga menengok-nengokkan abah. Ya Allah. Ampuni arwah emak. Kasihanilah dia di sana. Walau hati, terasa amat berat dan kesihatan diri sendiri juga tidaklah begitu baik, aku tetap perlu memandu pulang ke Sungai Buloh...

Saturday, October 11, 2014

ABAH (1)

Pedihnya rasa hati, bila tengok abah tak sihat. Lebih-lebih lagi apabila dia tidak mahu makan. Sudah beberapa hari perutnya tidak dikunjungi makanan. Hanya air sahaja yang diizinkan masuk. Teh O. Bergilir dengan air masak. Puas dipujuk agar dia menjamah walau sedikit makanan, namun dia tetap menolak. Kesakitan yang ditanggung, terlihat jelas pada air mukanya. Sebak hati menatapnya. Wajahnya yang kaya dengan keceriaan sebelum ini, sudah berubah. Kerapa batuk. Kerap meng'aduh' dan menyebut ya Allah.

Semasa nak masuk kereta, kaki kiri abah 'krem'. Alhamdulillah, selepas beberapa ketika, rasa 'krem' itu hilang.

Semasa kereta meninggalkan halaman rumah, dia mengulas tentang kawasan sekitar rumah yang sudah tinggi dengan lalang. Dia merasa tidak selesa dengan keadaan itu.

"Sihat nanti, kita 'mesen'," kata ibu memujuk.

Sunday, April 06, 2014

Tafsir Surah Al-Falaq Ayat 2

Tafsir As-Sa’adi:-
Dan ini, meliputi seluruh apa yang telah diciptakan oleh Allah; dari manusia, jin, binatang; maka minta tolonglah dengan pencipta semuanya dari kejahatan yang ada padanya.
Tafsir Al-Wasit:-
Katakanlah; aku mohon perlindungan dengan Rab yang agong ini dari kejahatan apa yang diciptakanNya. Maksudnya: dari kejahatan setiap yang mempunyai kejahatan dari apa yang diciptakanNya. Ini adalah kerana tiada pemelihara dari kejahatannya, melainkan penciptanya, iaitulah Allah Azza wa Jalla; yang Dia itu adalah pemerintah bagi semua yang diciptakannya; dan yang bebas melakukan apa sahaja di dalam urusanNya; dan yang memegang ubunnya; dan mampu menggantikannya keadaannya; dan mengubah kemahuannya.
Tafsir Ibnu Kasir:-
Maksudnya; dari kejahatan seluruh apa yang diciptanya.
Berkata Thabit al-Banani dan al-Hassan Basri; Jahannam, Iblis dan keturunannya dari apa yang diciptakan.
Tafsir Al-Qurtubi:-
Dikatakan: Ia adalah Iblis dan zuriyatnya.
Dan dikatakan: Ia adalah neraka Jahannam.
Dan dikatakan: Ia adalah umum; dari kejahatan setiap yang jahat; yang telah diciptakan Allah.
(Insya Allah, akan disambung ayat ke 3, jika berkemampuan)

HISHAMUDDIN BIN ABDUL AZIZ Hp: 0129405964Bank Islam MB: 12168020073576Maybank: 164799034703 

Tafsir Surah Al-Falaq Ayat 1

Tafsir As-Sa’adi:-

(Katakanlah) wahai orang yang memohon perlindungan; “Aku berlindung diri dari kejahatan dengan Tuhan al-Falaq; iaitulah Tuhan yang memecahkan biji-bijian dan yang membelah waktu subuh.

Tafsir Al-Wasit Li Tantawi:-

Al-Falaq, asalnya adalah memecahkan; atau menceraikan; atau membelah, sesuatu dari sesuatu. Juga membawa makna; memutuskan atau melepaskan sesuatu dari sesuatu.

Dan yang dikehendaki dengannya di sini adalah: Waktu subuh; dan digelar `falaqkerana pemisahan serta pemecahan malam daripadanya, sebagaimana di dalam firman Allah Ta’ala:

فالق اﻹصباح

Maksudnya; memisahkan kegelapan akhir malam dari cerah fajar.

Dan yang benar bahawasanya adalah yang dikehendaki dengannya, setiap apa yang dipecah atau dipisahkan Allah Ta’ala dari ciptaan-ciptaanNya seperti tanah yang terbelah oleh tumbuhan, dan gunung yang terbelah oleh mata air.

Ayat ini bermakna; “Katakanlah, wahai Rasul yang mulia; Aku mohon perlindungan dengan Allah Ta’ala yang membelah malam, maka tercerailah daripadanya subuh. Dan Dialah yang menjadi `Rabkepada seluruh yang ada dan menciptakan seluruh makhluq.


(Akan bersambung kepada ayat yang ke 2, jika berkemampuan, insya Allah)
HISHAMUDDIN BIN ABDUL AZIZ
Hp: 0129405964
Maybank: 164799034703
Bank Islam MB: 12168020073576